Tiga orang tiba-tiba diselamatkan di Turki, menembaki Suriah meskipun terjadi bencana setelah gempa bumi

Tiga orang tiba-tiba diselamatkan di Turki, menembaki Suriah meskipun terjadi bencana setelah gempa bumi

Tim penyelamat dari Turki secara tak terduga menarik setidaknya tiga orang dari reruntuhan, lebih dari 11 hari setelah gempa terjadi. Laporan dari Suriah mengatakan bahwa penembakan pertama telah dimulai di daerah yang dikuasai pemberontak di negara tersebut, yang juga terkena dampak bencana tersebut.

Hakan Yasinoglu terjebak di bawah bangunan yang runtuh di provinsi Hatay, Turki, yang terpukul parah selama 278 jam ketika para pekerja menemukannya dan menggalinya pada Jumat. Remaja Osman Halebiye dan Mustafa Avci (34) juga diselamatkan di Antakya.

“Saya benar-benar kehilangan semua harapan. Ini adalah keajaiban yang nyata. Saya pikir tidak ada yang bisa diselamatkan dari sana,” kata ayah Avci kepada kantor berita Reuters.

Anak perempuan Tn. Avci baru berusia beberapa jam saat gempa terjadi, dan saat paramedis memuatnya ke tandu, dia terhubung dengan anaknya melalui panggilan video.

Istrinya, Bilge Avci, berhasil menghindari reruntuhan dan melarikan diri bersama anak mereka, tetapi Avci ditangkap, lapor media lokal. Tuan dan Nyonya Avci – dan bayi Almile – dipertemukan kembali Jumat malam di sebuah rumah sakit di selatan kota Mersin.

Penyelamatan terbaru datang saat korban tewas akibat gempa berkekuatan 7,8 di Turki dan Suriah melewati 41.000 – angka yang diperkirakan akan meningkat secara dramatis.

Seiring berjalannya waktu, para pejabat semakin tidak optimis bahwa mereka dapat terus menyelamatkan orang-orang yang terjebak di bawah reruntuhan. Itu sebagian karena batasan berapa lama tubuh manusia dapat bertahan hidup tanpa air, dan para ahli mengatakan sebagian besar penyelamatan terjadi dalam 24 jam pertama setelah bencana.

Mr Yasinoglu, yang berusia 40-an, dibawa dari puing-puing gedung ke ambulans yang menunggu. Tidak seperti penyelamatan sebelumnya yang dirayakan oleh tim pencari, suasana di lapangan tenang dan muram, lapor kantor berita AFP.

Sementara itu, di seluruh dunia, umat Islam melakukan pemakaman in absentia bagi banyak orang yang tidak dapat dimakamkan dengan layak.

PBB telah mengajukan permohonan lebih dari $1 miliar (£830 juta) untuk mendanai operasi kemanusiaan Turki dan $400 juta (£332 juta) lainnya untuk warga Suriah. Kelompok bantuan mengatakan para penyintas akan membutuhkan bantuan berbulan-bulan untuk membangun kembali kehidupan mereka.

Pemerintah Turki juga menghadapi kritik atas penanganan bencana tersebut, dengan beberapa mempertanyakan kesiapan negara untuk tragedi semacam itu.

Tetapi sementara Presiden Recep Tayyip Erdogan mengakui bahwa tanggap darurat terhadap bencana tersebut lambat di beberapa tempat, dia mendesak warga Turki untuk tidak mendengarkan mereka yang dia tuduh mempolitisasi tragedi tersebut.

Suriah

Jumlah korban tewas di negara tetangga Suriah tidak berubah selama beberapa hari. Sebagian besar korban dilaporkan di barat laut yang dikuasai oposisi, di mana bantuan lambat tiba.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di London melaporkan pada hari Jumat bahwa pasukan Presiden Bashar al-Assad menembaki kota barat Atareb dan daerah lain yang dikuasai pemberontak yang dilanda gempa dalam pertempuran pertama sejak gempa.

Penembakan terjadi setelah 1.795 warga Suriah sementara kembali dari Turki ke daerah yang terkena dampak pada hari Rabu.

Ada juga masalah pengiriman bantuan kemanusiaan ke Suriah. Sejauh ini, 178 truk telah berhasil diangkut dari Turki ke Suriah barat laut, yaitu bagian pemberontak. Komite Palang Merah Internasional mengimbau untuk memungkinkan pengiriman bantuan dari Damaskus ke bagian barat laut negara itu, yang sebagian besar dipegang oleh oposisi.

TARUHAN RADIO/SUMBER: Klix.ba

Author: John Hayes