Produsen pelet di Bosnia dan Herzegovina mengumumkan tuntutan hukum terhadap negara karena penangguhan ekspor

Produsen pelet di Bosnia dan Herzegovina mengumumkan tuntutan hukum terhadap negara karena penangguhan ekspor

Asosiasi Produsen Pellet Bersertifikat di Bosnia dan Herzegovina mengumumkan bahwa mereka akan meminta kompensasi atas kerusakan yang disebabkan oleh larangan ekspor yang telah berlaku selama enam bulan. Mereka mengklaim bahwa karena ketidakmungkinan memasarkan produk, produksi terancam dan pabrik ditutup. Mereka juga mengumumkan tuntutan hukum.

Larangan ekspor pelet berlaku selama enam bulan. Harga untuk pasar domestik terbatas. Pembeli domestik sudah puas, tapi produsen bermasalah. Mereka tidak memiliki siapa pun untuk memasarkan pelet sampai ekspor diizinkan. Selama tiga bulan terakhir, kata mereka, sama sekali tidak ada penjualan di pasar domestik karena penduduk setempat sudah tercukupi.

“Ini periode mati bagi kami. Kemudian pelanggan asing membayar kami uang muka tertentu untuk tahun depan. Dan kami bertahan beberapa bulan ke depan untuk itu. Sekarang bukan berarti kami tidak akan menerima uang muka itu, tetapi akan sulit bagi kami untuk mendapatkan kembali kepercayaan dari pelanggan tersebut bahwa kami bahkan mengontrak dan menjual pelet di pasar tersebut”, kata presiden Asosiasi Produsen Pelet Bersertifikat di Bosnia dan Herzegovina, Goran Ivanovic.

Selusin pabrikan telah menangguhkan produksi, dan beberapa pabrik telah diiklankan untuk dijual. Pemilik pabrik yang mengumumkan penjualan tidak ingin mengiklankan diri mereka secara terbuka, tetapi mereka mengkonfirmasi kepada kami bahwa masalah karena ketidakmampuan untuk mengekspor adalah salah satu alasan mengapa mereka memutuskan untuk menghentikan produksi.

Berkurangnya permintaan untuk semua produk kayu juga dicatat oleh para pedagang, karena kondisi cuaca.

“Saat ini kami mencatat hampir tidak ada penjualan, hampir tidak ada penjualan, ada beberapa perkiraan bahwa musim dingin akan sejuk”, kata manajer perusahaan Drvosjeca Muhamed Helańá.

Kementerian yang berwenang belum bisa menjawab apakah setelah lewat batas waktu 31 Januari, keputusan larangan ekspor akan diperpanjang atau dibatalkan. Mereka mengingatkan bahwa berdasarkan Keputusan Pemerintah Republika Srpska, mereka mengusulkan kepada Dewan Menteri BiH perubahan Keputusan tentang larangan sementara ekspor berbagai kayu hutan dan produk kayu tertentu untuk memungkinkan produsen dalam negeri mengekspor pelet ke pasar luar negeri untuk jangka waktu 60 hari, tetapi tidak ada persetujuan yang diperlukan dari semua menteri.

“Dewan Menteri BiH pada sesi telepon luar biasa ke-81, yang diadakan pada tanggal 15 Desember 2022, pada putaran pertama pemungutan suara tidak mencapai konsensus yang diperlukan untuk mengadopsi perubahan Keputusan. Setelah musyawarah, pemungutan suara putaran kedua dilakukan pada hari yang sama, pada sesi telepon luar biasa ke-82, tetapi hasilnya sama, yaitu tidak ada konsensus untuk mengubah Keputusan untuk memungkinkan ekspor pelet dalam jangka waktu 60 hari. Dalam kedua putaran pemungutan suara, para menteri Bosniak di Dewan Menteri Bosnia dan Herzegovina menentang pengadopsian keputusan ini”, kata Kementerian Perdagangan Luar Negeri dan Hubungan Ekonomi Bosnia dan Herzegovina.

Asosiasi Produsen Pelet mengumumkan bahwa mereka akan mengajukan gugatan terhadap Bosnia dan Herzegovina dalam beberapa hari ke depan. Mereka juga akan menuntut tanggung jawab para menteri yang menolak keputusan pencabutan larangan ekspor pelet.

Mereka mengklaim bahwa mereka tidak bertanggung jawab atas tingginya harga pelet dan mereka dikondisikan oleh biaya input yang tinggi. Izinkan kami mengingatkan Anda bahwa setelah kenaikan harga pelet yang tajam, Pemerintah kedua entitas menetapkan bahwa satu ton pelet tidak dapat dijual lebih dari 560 KM. Keputusan mulai berlaku pada 12 November, dan Dewan Menteri BiH melarang ekspor pelet hingga 31 Januari tahun ini.
TARUHAN RADIO/SUMBER:BHRT

Komentar

komentar

Ditulis oleh Urednik

Author: John Hayes