Pele legendaris, salah satu pemain sepak bola terhebat dalam sejarah, telah meninggal dunia

Pele legendaris, salah satu pemain sepak bola terhebat dalam sejarah, telah meninggal dunia

Pemain sepak bola legendaris Brasil Edson Arantes do Nascimento Pele meninggal hari ini di Sao Paolo pada usia 83 tahun.

Berita itu dikonfirmasi oleh The Washington Post, Guardian dan BBC, dan kemudian oleh banyak tokoh di jejaring sosial.

Pele lahir pada tanggal 23 Oktober 1940 di kota Brasil Tres Coracoes di negara bagian Minas Gerais, dan tidak lama kemudian keluarganya pindah ke kota Baure di negara bagian Sao Paulo. Ayahnya, Joao Ramos, adalah seorang pemain profesional di Fluminense, tetapi ia harus menghentikan karirnya karena cedera.Oleh karena itu, Joao mendukung keinginan putranya untuk menjadi pesepakbola sehingga ia mengizinkannya untuk meninggalkan sekolah pada usia sembilan untuk mengabdikan dirinya hanya untuk sepak bola.

Saat remaja dia mulai bermain untuk klub divisi bawah Baquinho, Sete Setembro dan Ameriquinha. Di Ameriquinha, pada usia 15 tahun, dia diperhatikan oleh pemain Brasil terkenal Waldemar de Brito, yang membawanya ke Sao Paulo dan memberi tahu para pemimpin mereka: “Anak laki-laki ini akan menjadi pemain sepak bola terhebat di dunia.”

Dan dia tidak salah. Di pertandingan pertama saat baru berusia 15 tahun, dia masuk ke permainan dari bangku cadangan dan mencetak enam dari tujuh gol Santos. Seorang bintang telah lahir.

Dia bertahan di Santos hingga 1974 dan selama itu memenangkan enam gelar juara Brasil. Dia pensiun selama satu tahun, dan kemudian dia menerima undangan dari New York Cosmos yang tidak dapat dia tolak – 7 juta dolar. Dia bermain di AS selama tiga tahun dan memenangkan gelar juara.

Namun yang paling impresif adalah penampilannya untuk Brasil, dengan jersey yang ia cetak sebanyak 77 gol dalam 92 penampilan, dan bersama Carioca ia menjadi juara dunia pada tahun 1958, 1962 dan 1970.

Ia masuk dalam Guinness Book of Records sebagai pencetak gol terbanyak dalam sejarah sepak bola setelah mencetak 1.279 gol dalam 1.363 pertandingan, termasuk pertandingan persahabatan.

Hingga munculnya Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo, semua ahli terbagi antara dua nama – Pele dan Diego Maradona ketika sampai pada dilema siapa pemain sepak bola terbaik dalam sejarah, dan pada tahun 2000 FIFA memutuskan untuk memberi mereka kedua penghargaan tersebut. pemain sepak bola terbaik abad 20. .

Setelah karirnya berakhir, ia juga terjun ke dunia politik, dan pada tahun 1994 ia menjadi Menteri Olahraga Brasil.

Dalam beberapa tahun terakhir, dia memiliki banyak masalah kesehatan, dia mengalami kesulitan bergerak setelah operasi pinggul pada tahun 2012, dan pada bulan September tahun lalu, tumor diangkat dari usus besarnya, itulah sebabnya dia menghabiskan hampir sebulan di rumah sakit, dan bahkan menghabiskan 12 hari di unit perawatan intensif.

Sejak itu, dia telah dirawat kembali di rumah sakit beberapa kali, dan sayangnya, selama kunjungan terakhir, diketahui bahwa kemoterapi tidak lagi berhasil untuknya, dan dia dipindahkan ke departemen perawatan paliatif, di mana dia meninggal.

Ia menikah tiga kali dan memiliki tujuh anak.

Taruhan Radio / Sumber: Klix.ba

Author: John Hayes