Mahkamah Konstitusi Bosnia dan Herzegovina tentang amandemen Šmit terhadap Undang-Undang Pemilu

Mahkamah Konstitusi Bosnia dan Herzegovina tentang amandemen Šmit terhadap Undang-Undang Pemilu

Mahkamah Konstitusi Bosnia dan Herzegovina, pada sesi pleno dua hari yang dimulai hari ini, harus mempertimbangkan permintaan Željko Komšić dan Šefik Džaferović untuk konstitusionalitas ketentuan Konstitusi Federasi Bosnia dan Herzegovina dan Undang-Undang Pemilihan Umum Bosnia dan Herzegovina yang diberlakukan oleh Perwakilan Tinggi Kristijan Šmit pada malam pemilihan, pada 2 Oktober tahun lalu.

Šmit menggambarkan keputusan yang dipaksakan ini sebagai “langkah-langkah fungsionalitas yang akan mencegah blokade Federasi Bosnia dan Herzegovina dan memungkinkan pelaksanaan hasil pemilihan secara tepat waktu.”

Menurut agenda, Mahkamah Konstitusi Bosnia dan Herzegovina juga akan mempertimbangkan permohonan penilaian konstitusionalitas ketentuan Undang-Undang Kewarganegaraan Bosnia dan Herzegovina.

Tujuannya, seperti yang dijelaskan oleh Denis Zvizdić, yang pada saat mengajukan banding adalah wakil ketua kedua DPR dari Majelis Parlemen BiH (PSBiH), adalah untuk memungkinkan kembalinya kewarganegaraan Bosnia dan Herzegovina selama lebih dari 100.000 orang yang tinggal di negara-negara yang sekarang mengizinkan kewarganegaraan ganda, sementara hukum di Bosnia dan Herzegovina melarang mereka melakukannya.

Zvizdić mengajukan permohonan uji konstitusional atas ketentuan Undang-Undang Kewarganegaraan pada 4 Juli tahun lalu.
Mahkamah Konstitusi Bosnia dan Herzegovina juga harus mempertimbangkan permintaan Zvizdić untuk mengevaluasi konstitusionalitas ketentuan Undang-Undang tentang Bendera Bosnia dan Herzegovina.

Bagi Zvizdić, frasa “lembaga bersama” diperdebatkan di bagian Undang-Undang Bendera Bosnia dan Herzegovina yang merujuk pada bangunan tempat bendera harus dikibarkan.

Sidang Mahkamah Konstitusi Bosnia dan Herzegovina dijadwalkan pada pukul 09.30, demikian diumumkan dari lembaga peradilan ini.

RADIO BET/IZVOE: Vijesti.ba

Author: John Hayes