Keputusan untuk menerapkan Undang-Undang Kebijakan Kepabeanan di Bosnia dan Herzegovina dapat memiliki konsekuensi yang tidak terduga bagi sektor ekonomi

Keputusan untuk menerapkan Undang-Undang Kebijakan Kepabeanan di Bosnia dan Herzegovina dapat memiliki konsekuensi yang tidak terduga bagi sektor ekonomi

Bh. eksportir memperingatkan bahwa Keputusan yang diadopsi tentang Implementasi Undang-Undang Kebijakan Kepabeanan di Bosnia dan Herzegovina dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak terduga di sektor ekonomi, karena ekspor terbatas. Asosiasi Pengusaha Federasi Bosnia dan Herzegovina dan perusahaan memprakarsai prosedur untuk mengubah Keputusan. Mereka meminta Dewan Menteri untuk mematuhi undang-undang baru, dan Pemerintah Kanton Tuzla juga mengirimkan inisiatif.

Eksportir menyatakan bahwa Keputusan tersebut, yang dikukuhkan oleh Dewan Menteri, dan yang harus dilaksanakan pada Februari tahun depan, akan menyebabkan konsekuensi negatif yang luas, karena prosedur bea cukai dipersingkat dari 24 jam, selama tujuh hari. seminggu, untuk jangka waktu 10 jam, selama enam hari seminggu.

EDIS BAJIĆ, kepala Layanan Hukum “Širbegović Inženjering” Gračanica

“Jadi khusus kasus irbegović Inženjering akan mengurangi proses ekspor menjadi sekitar 70 persen dalam satu hari.”

SENA ARANOVIĆ, direktur departemen Manajemen Pesanan “ArcelorMittal” Zenica

“Ekspor barang kami membutuhkan pemuatan harian dan peralatan hingga 200 truk yang harus dilengkapi dan dimuat dalam waktu 24 jam, sehingga dalam hal ini kami akan terpaksa menghentikan pemuatan dan peralatan setelah jam 5 sore dan melanjutkan keesokan harinya. Ini bisa membuat pekerjaan jauh lebih sulit, tidak hanya untuk ArcelorMittal, tetapi juga untuk operator, yang akan membuang banyak waktu.”

Semua ini, kata mereka, dapat menyebabkan hilangnya pelanggan di pasar ekspor, penurunan tingkat bisnis dan secara tidak langsung mempengaruhi pemasok dan kontraktor eksternal. Dalam surat yang ditujukan kepada Dewan Menteri dan kementerian terkait, mereka mengajukan pertanyaan-pertanyaan berikut:

“Mengapa dalam kondisi bisnis yang sulit saat ini di Bosnia dan Herzegovina, dan kondisi ekonomi yang sulit di luar negeri, karena banyak kenaikan harga, ekspor melambat dan terbatas? Apakah tujuan mengadopsi peraturan baru untuk memperlambat pembangunan ekonomi di Bosnia dan Herzegovina, mengurangi ekspor dan menciptakan lingkungan ekonomi yang mengusir investor asing, atau sebaliknya?”

Pemerintah Tuzla Canton, di mana sebagian besar eksportir terkemuka berada, mengirimkan inisiatif ke alamat yang relevan.

RIJAD BAŠIĆ, Asisten Menteri Perekonomian Tuzla Canton

“Mereka yang memutuskan masalah seperti itu harus menganggapnya serius dan menyelesaikannya tepat waktu dan memperhitungkan semua yang kami miliki di sini, produksi kami, entitas kami yang berorientasi ekspor dan yang tidak dapat melakukan bisnis tanpa ekspor.”

EDIS BAJIĆ, kepala Layanan Hukum “Širbegović Inženjering” Gračanica

“Perusahaan kami 95 persen berorientasi ekspor, bisnis kami ada di seluruh Uni Eropa dan kami ingin melanjutkan ke arah itu, jadi kami benar-benar berpikir bahwa, bersama dengan eksportir lain, kami akan menuju ke arah itu.”

Sementara eksportir berharap untuk mengubah Keputusan, kami juga mengirim pertanyaan ke Dewan Menteri dan Kementerian Luar Negeri, tetapi kami tidak menerima tanggapan. Pengusaha menyerukan, alih-alih keputusan yang berbahaya, untuk secara aktif bekerja mengembangkan ekonomi dan mendorong pembangunan ekonomi, meningkatkan produksi dan memfasilitasi ekspor dan menarik investor asing.

TARUHAN RADIO/SUMBER:BHRT

Komentar

komentar

Ditulis oleh Urednik

Author: John Hayes