Jika mereka tidak memilih salah satu entitas kewarganegaraan, sebanyak 14.000 warga negara akan dibiarkan tanpa hak untuk memilih dalam pemilihan.

Jika mereka tidak memilih salah satu entitas kewarganegaraan, sebanyak 14.000 warga negara akan dibiarkan tanpa hak untuk memilih dalam pemilihan.

Warga Distrik Brčko, yang tidak memilih salah satu entitas kewarganegaraan, tidak memiliki hak untuk memilih dalam Pemilihan Umum mendatang di Bosnia dan Herzegovina.

Dalam siklus pemilu ini, ada sebanyak 14.000 warga seperti itu. Kedua entitas pergi berburu untuk mereka dalam beberapa bulan terakhir untuk mencoba membuat mereka memutuskan dengan bantuan satu kali. Ini adalah masalah besar yang sejauh ini hanya diperingatkan oleh organisasi non-pemerintah, dan dimulai pada tahun 2013 dengan penerapan undang-undang tentang kartu identitas, lapor Federalna.

Mantan wakil walikota dan wakil presiden Majelis Distrik Brčko, Ivan Krndelj, memutuskan untuk tidak memberikan suara dalam pemilihan umum 2014 di Bosnia dan Herzegovina, karena diharuskan memilih kewarganegaraan entitas sebagai syarat. Dia berencana untuk mengajukan banding ke Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa di Strasbourg, tetapi dia hanya seorang individu dalam seluruh perjuangan, tanpa dukungan siapa pun di negara itu, jadi dia menyerah.

– Komunitas internasional secara langsung berpartisipasi dalam penerapan solusi aneh tersebut. Solusi tersebut tidak sesuai dengan Putusan Arbitrase Akhir. Warga Distrik Brčko diizinkan memiliki kewarganegaraan Bosnia dan Herzegovina, negara tempat mereka tinggal, dan mereka dapat memiliki kewarganegaraan entitas jika mereka mau. Ini sama sekali tidak relevan sejauh menyangkut Keputusan Arbitrase Akhir – kata Krndelj.

Bagi warga Distrik Brčko yang kami survei, kewarganegaraan entitas umumnya bukan keadaan yang memberatkan, terlepas dari kenyataan bahwa mereka adalah satu-satunya di Bosnia dan Herzegovina yang dipaksa untuk memiliki dokumen itu – dan untuk membayarnya, tulis Federalna.

– Ini sama sekali bukan keadaan yang memberatkan bagi saya. Dia tidak, juga tidak akan. Semua kewarganegaraan ini harus dihapuskan, sehingga kita hanya memiliki satu, yaitu kewarganegaraan Bosnia dan Herzegovina.

Diskriminasi Brčak

Sekitar 14.000 orang dari Brčak masih belum memiliki kewarganegaraan entitas, dan sebagai warga negara penuh Bosnia dan Herzegovina, mereka tidak dapat menggunakan salah satu hak asasi manusia dasar mereka, yaitu hak untuk memilih dalam pemilihan.

– Baru-baru ini, kami telah menyaksikan penyalahgunaan sumber daya publik oleh kedua entitas, di mana mereka memberikan bantuan keuangan satu kali, terutama untuk kategori rentan di Distrik Brčko. Akibatnya, warga harus memilih salah satu kewarganegaraan entitas, dan mereka yang bukan bagian darinya didiskriminasi – kata Harun abanovi, anggota Koalisi Di Bawah Pengawasan.

– Distrik Brčko adalah milik Bosnia dan Herzegovina. Kepemilikan entitas hanya dalam hal hak dan kewajiban, karena beberapa hak yang tidak dialihkan ke institusi Distrik Brčko tetap berada di bawah yurisdiksi RS, yaitu FBiH. Dan segala sesuatu yang telah ditransfer adalah yurisdiksi eksklusif dari Distrik Brčko dan otoritas Bosnia dan Herzegovina – kata Krndelj.

Penduduk Distrik Brčko diwajibkan oleh hukum untuk memutuskan kewarganegaraan entitas mana, selain kewarganegaraan Bosnia dan Herzegovina, yang mereka terima saat mengeluarkan kartu identitas. Berdasarkan itu, mereka berhak memilih wakilnya di entitas itu, dan dari sana di tingkat negara bagian, dalam pemilihan umum. Ketika kartu identitas warga negara yang tersisa yang tidak memiliki kewarganegaraan Entitas berakhir, mereka juga harus memiliki dokumen ini, yang akan memperkuat pembagian penduduk Distrik antara Bosnia dan Herzegovina. entitas, tulis Federalna.

TARUHAN RADIO/SUMBER: DNEVNI AVAZ

Komentar

komentar

Ditulis oleh Urednik

Author: John Hayes