IGES: Runtuhnya Eropa yang demokratis di Bosnia dan Herzegovina

IGES: Runtuhnya Eropa yang demokratis di Bosnia dan Herzegovina

Pusat-pusat kekuasaan otokratis merasakan tekad Barat dan kesediaannya untuk melindungi nilai-nilai demokrasi. Jika otokrasi menang, maka Eropa telah berkontribusi pada runtuhnya prinsip-prinsip demokrasi yang diproklamirkannya sendiri di Bosnia dan Herzegovina.

Eropa modern tidak mengenal otokrasi maupun etnokrasi! Hak asasi manusia dijamin dalam Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia dan Kebebasan Fundamental, dokumen fundamental dari apa yang disebut Nilai-nilai Eropa, hanya saja tidak berlaku di Bosnia dan Herzegovina, meskipun konvensi yang sama dimasukkan ke dalam konstitusi Bosnia dan Herzegovina. Yang lebih berbahaya lagi, lingkaran politik Eropa tertentu menganjurkan pembagian tambahan Bosnia dan Herzegovina menurut garis etnis. Jalan itu diarahkan ke arah pembangunan sistem kesukuan, dan langkah pertama adalah memberlakukan undang-undang pemilu yang bertentangan dengan segala sesuatu yang secara deklaratif didukung oleh Eropa!

Penting untuk dicatat bahwa pada tahun 1992, dunia demokrasi mengakui kemerdekaan Bosnia dan Herzegovina berdasarkan referendum di mana mayoritas warga negara secara demokratis memilih kemerdekaan. Bahkan kemudian, Bosnia dan Herzegovina adalah negara multi-pengakuan, tetapi, tidak seperti pengaturan hari ini, dengan konstitusi sipil sepenuhnya seperti setiap negara demokratis lainnya di Eropa. Jawaban atas hasil positif dari referendum, di mana warga menegaskan bahwa mereka ingin membangun sistem demokrasi liberal, adalah agresi militer dan genosida. Perjanjian Dayton, yang menghentikan perang, adalah penyelamatan bagi warga Bosnia dan Herzegovina dari kelanjutan pembantaian, sedangkan bagi nasionalis hari ini di Bosnia dan Herzegovina, kawasan dan Eropa, itu jelas terlalu banyak, sehingga mereka ingin menurunkannya, bukannya memperbaikinya. Oleh karena itu, demokrasi liberal di BiH dihancurkan secara paksa, sehingga ironisnya, dunia demokrasi liberal berdamai dengan kekalahan itu dengan menerima sebagai nilai-nilai permanen sebuah sistem yang didasarkan pada hasil genosida dan agresi.

Dalam putusan Sejdić-Finci, Pilav dan lainnya, Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa dengan jelas memutuskan bahwa individu, sebagai pilar demokrasi, kehilangan haknya di BiH dan bahwa ini harus diperbaiki. Semua orang yang bukan Bosniak, Serbia dan Kroasia, yaitu Yahudi, Roma dan lain-lain, adalah warga negara kelas dua. Sebaliknya, alih-alih penghakiman itu dilaksanakan tanpa penundaan, Bosnia dan Herzegovina didorong lebih jauh ke dalam jurang. Jelas bahwa apa yang berhasil untuk Eropa dan dunia demokrasi liberal tidak dapat berhasil di Bosnia dan Herzegovina!

Pesan dari pusat-pusat kekuatan nasionalis itu jelas, yaitu bahwa warga Bosnia dan Herzegovina tidak pantas mendapatkan prestasi Eropa. Mereka harus puas bahwa mereka selamat, tetapi satu orang satu suara bukan untuk mereka. Sistem seperti itu akan berarti bahwa warga negara adalah subjek politik, tetapi menurut beberapa orang, ini tidak dapat diterima di Eropa yang demokratis, karena etnokrasi hanya berlaku untuk Bosnia dan Herzegovina. Mengapa tidak ada seorang pun di Eropa yang bereaksi serius ketika Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbán mengatakan bahwa integrasi 2 juta Muslim merupakan masalah bagi Eropa? Inilah yang dikatakan Orban tentang salah satu negara Eropa tertua, orang-orang Bosnia, yang, karena keadaan, sebagian besar adalah Muslim.

Oleh karena itu, potensi perubahan pada undang-undang pemilu tidak boleh bergerak ke arah yang sesuai dengan pusat-pusat nasionalis di Eropa, yang dengan demikian akan secara permanen menodai nilai-nilai yang mereka anut. Di seberang mereka adalah para demokrat sejati Eropa yang harus menanggapi peristiwa-peristiwa di BiH dengan sangat serius dan menganjurkan lebih kuat untuk demokratisasinya dan kemenangan akhir demokrasi liberal atas otokrasi dan etnokrasi. Ini adalah pertanyaan paling langsung tentang stabilitas jangka panjang Eropa, karena ini adalah konflik antara dua konsep. Seseorang harus kalah, dan yang menang akan mendapatkan segel permanen Uni Eropa!

Saat ini, Rusia yang otokratis dan Ukraina yang demokratis sedang bertabrakan di Ukraina, menurut sebagian besar analis dan ahli strategi Barat. Bukankah persamaan dengan Bosnia dan Herzegovina, yang terletak jauh di pedalaman wilayah NATO dan UE, jelas? Mengadvokasi pengenaan perubahan yang tidak demokratis pada undang-undang pemilu di BiH menunjukkan masalah demokrasi liberal yang jauh lebih dalam. Jika BiH berada di bawah Perjanjian Dayton, dan ada indikasi bisa, maka itu adalah bencana kolektif demokrasi. Dayton seharusnya dilaksanakan (Pacta sunt servanda “perjanjian harus dihormati”) atau mengatakan bahwa tidak mungkin untuk menerapkannya, dan kemudian Bosnia dan Herzegovina harus dikembalikan ke negara sebelum dimulainya agresi (status quo ante “the negara yang ada sebelum perang”). Berdasarkan Konvensi Wina, Dayton batal karena sengaja dihalangi dan tidak dipenuhi! Lampiran 7 tentang pemulangan orang yang diusir tidak dilaksanakan. Lampiran 1-A dan 1-B, yang mengatur stabilisasi militer regional antara penandatangan Perjanjian Dayton (BiH, SR dan HR), secara terbuka dilanggar, semuanya merugikan Bosnia dan Herzegovina. Lampiran 9 tentang pembentukan perusahaan tingkat negara, dll, belum dilaksanakan.

Salah satu masalah utama adalah bahwa selama bertahun-tahun di Bosnia dan Herzegovina dibiarkan menyamakan korban dan agresor. Penghakiman yang dijatuhkan di Den Haag dan di pengadilan domestik menjadi kenangan yang samar, dan dalam narasi publik pelaku dan yang dilecehkan menjadi setara. Pusat-pusat kekuasaan otokratis merasakan tekad Barat dan kesediaannya untuk melindungi nilai-nilai demokrasi. Jika otokrasi menang, maka Eropa telah berkontribusi pada runtuhnya prinsip-prinsip demokrasi yang diproklamirkannya sendiri di Bosnia dan Herzegovina.

TARUHAN RADIO/SUMBER: IGES

Author: John Hayes