Apa yang dibawa aksesi Kroasia ke Schengen: (P)tetap menjadi ruang tunggu di pintu Eropa

Apa yang dibawa aksesi Kroasia ke Schengen: (P)tetap menjadi ruang tunggu di pintu Eropa

Dengan aksesi resmi Kroasia ke komunitas negara-negara Schengen pada 1 Januari 2023, Bosnia dan Herzegovina akan tetap berada di garis depan Eropa dalam hal krisis migran, dan tindakan yang lebih ketat di perbatasan barat akan mengubah kita menjadi semacam ruang tunggu bagi ratusan orang malang yang menemukan kebahagiaan mereka di UE.

Setelah pengalaman Desember 2020, terlihat jelas bahwa dengan terus berpindahnya tanggung jawab dan migran dari RS ke FBiH, jumlah yang relatif kecil dapat menimbulkan bencana kemanusiaan baru.

– Pengenalan kontrol Schengen di perbatasan dengan Kroasia akan memperumit situasi. Mungkin saja lebih banyak migran yang menuju ke Bosnia dan Herzegovina. Anda lihat Serbia juga memperkenalkan langkah-langkah tertentu, sulit untuk memasuki negara-negara seperti Hongaria dan Rumania, jadi mereka akan tinggal di sini, kebanyakan di USK. Saat ini, situasi di kamp kami berbeda, yang melegakan, tetapi jika ada titik panas perang baru di dunia, jumlah migran dapat meningkat secara signifikan – kata Nedžad Korajlić, profesor di Fakultas Kriminologi UNSA.

Dia setuju dengan penilaian yang bahkan mengejutkan adegan dari BiH. kota-kota, terutama dari kamp-kamp di sekitar Bihać dari dua tahun lalu, tidak cukup untuk melindungi perbatasan timur BiH dengan lebih baik. Dia menyatakan bahwa masalahnya adalah medannya, tetapi juga sikap RS yang tidak mengizinkan rezim yang lebih ketat di perbatasan dengan Serbia.

– Dengan keamanan perbatasan, kami mengkonsolidasikan keamanan penuh di BiH. Selama krisis migran, semua jenis orang melewati BiH, ada orang dari berbagai daftar, bahkan teroris dan orang-orang dalam daftar orang yang dicari dari Amerika Serikat. Seperti yang dikatakan orang-orang, “para peri membawa kami pergi” – kata Korajlić.

Transisi terkendali

Wakil Menteri Keamanan BiH Mijo Krešić tidak mengharapkan peningkatan krisis migran dalam jangka pendek, terutama di periode musim dingin, tetapi keamanan perbatasan, penyeberangan yang terkendali, dan arus orang, barang, dan modal yang aman adalah prioritas setiap negara bagian dan UE .

– Saya tidak berpikir bahwa Schengen akan mengubah apa pun secara signifikan dalam hal kemungkinan peningkatan jumlah migran. Ini telah dibahas di luar panggung dalam beberapa hari terakhir. Schengen menyiratkan kontrol legal dan berkelanjutan di perlintasan perbatasan dan pengawasan perbatasan tambahan – kata Krešić.

Upaya tambahan

Krešić menganggap salah fokus memperkuat perbatasan dengan Serbia, karena hingga saat ini para migran berdatangan ke Bosnia dan Herzegovina melalui Schengen, melewati Yunani.

– Saya kira situasi keseluruhan yang tercipta dalam beberapa tahun terakhir sama sekali tidak berkontribusi pada peningkatan kapasitas pengamanan perbatasan negara. Kami harus melakukan upaya tambahan, itu harus menjadi salah satu prioritas kami, untuk memastikan keuangan dan sumber daya manusia GPBiH agar dapat lebih efisien – kata Krešić.

TARUHAN RADIO/SUMBER: DNEVNI AVAZ

Author: John Hayes