Anak-anak semakin menjadi korban perdagangan manusia

Anak-anak semakin menjadi korban perdagangan manusia

Di Bosnia dan Herzegovina pada tahun 2021, 57 korban perdagangan manusia diidentifikasi. Kebanyakan dari mereka dipaksa mengemis atau dieksploitasi. Sebuah aplikasi online sekarang tersedia untuk warga Bosnia dan Herzegovina, di mana mereka dapat diberitahu dan mempengaruhi pencegahan perdagangan manusia.

Perdagangan manusia adalah bentuk kejahatan yang sangat serius. Tujuan penyelundup adalah untuk menghasilkan uang melalui eksploitasi. Siapapun bisa menjadi korban perdagangan manusia. 57 korban perdagangan manusia diidentifikasi di Bosnia dan Herzegovina tahun lalu.

SAMIR RIZVO, koordinator negara bagian untuk memerangi perdagangan manusia

“56 dari mereka berasal dari Bosnia dan Herzegovina, kami memiliki satu korban asing. Sebagian besar korban dieksploitasi, paling sering untuk tujuan pengemisan paksa terorganisir, atau eksploitasi tenaga kerja klasik. Sedikit kurang, saya pikir satu kasus terkait dengan eksploitasi seksual”.

Sebagian besar korban yang teridentifikasi, menurut data tersebut, adalah anak-anak yang dipaksa oleh penyelundup untuk mengemis di jalanan. Organisasi Internasional untuk Migrasi, bekerja sama dengan lembaga-lembaga Bosnia dan Herzegovina, secara aktif bekerja untuk memerangi perdagangan manusia.

LAURA LUNGAROTTI, Kepala Misi IOM di Bosnia dan Herzegovina

“Kami memiliki lebih dari 150.000 korban yang kami bantu di seluruh dunia, dan kami juga memiliki basis data global yang memungkinkan kami memahami tren utama dalam perdagangan manusia di seluruh dunia.”

Penyelundupan migran adalah masalah tambahan. Di Bosnia dan Herzegovina, masih ada berbagai cara untuk mengangkut migran secara ilegal.

MLADEN BOGIĆEVIĆ, Kantor Lapangan GPBiH . Timur Laut

“Semua orang yang berurusan dengan itu, tidak lagi peduli jika mereka akan mentransfer orang, senjata, apa pun yang dapat diselundupkan dan yang menghasilkan keuntungan cepat. Pada periode lalu, kami biasa merekam migran ilegal di area kargo”.

Kerja sama IOM dan Kantor Pemberantasan Perdagangan Manusia di Kementerian Keamanan Bosnia dan Herzegovina telah menghasilkan aplikasi seluler canggih yang akan meningkatkan penilaian dan identifikasi korban perdagangan manusia yang lebih proaktif.

SAMIR RIZVO, koordinator negara bagian untuk memerangi perdagangan manusia

“Aplikasi ini gratis, dapat bekerja dalam mode online dan offline, jadi saat mengerjakannya, kami mencoba membuatnya diterima secara luas dan digunakan secara luas”.

Frontex, bekerja sama dengan Europol dan Interpol, baru-baru ini melakukan kampanye besar-besaran dalam memerangi perdagangan manusia, khususnya anak-anak. Polisi menangkap 130 orang yang diduga melakukan perdagangan manusia di seluruh Eropa. Lebih dari seratus kemungkinan korban telah diidentifikasi. Dalam aksi komprehensif ini, bersama dengan banyak negara, Bosnia dan Herzegovina juga berpartisipasi.

TARUHAN RADIO/SUMBER:BHRT

Komentar

komentar

Ditulis oleh Urednik

Author: John Hayes