Amerika menyetujui penjualan senjata besar ke Taiwan, China mengumumkan tanggapannya

Amerika menyetujui penjualan senjata besar ke Taiwan, China mengumumkan tanggapannya

Departemen Luar Negeri AS telah menyetujui potensi penjualan peralatan militer senilai $1,1 miliar ke Taiwan, termasuk 60 rudal anti-kapal dan 100 rudal udara-ke-udara, dan China mengancam akan mengambil tindakan balasan.

Pentagon mengumumkan paket itu pada hari Jumat setelah latihan militer China yang agresif di sekitar Taiwan yang mengikuti kunjungan ke pulau itu bulan lalu oleh Ketua DPR Nancy Pelosi, pejabat AS berpangkat tertinggi yang melakukan perjalanan ke Taipei dalam beberapa tahun.

Penjualan tersebut termasuk rudal Sidewinder, yang dapat digunakan untuk misi serangan udara-ke-udara dan darat, dengan biaya sekitar $85,6 juta, rudal anti-kapal Harpoon dengan perkiraan biaya $355 juta, dan dukungan untuk program radar pengawasan Taiwan untuk $665.4 juta dolar, Badan Kerjasama Pertahanan dan Keamanan (DSCA) Pentagon mengumumkan.

Liu Pengyu, juru bicara kedutaan besar China di Washington, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kemungkinan penjualan senjata “sangat mengancam hubungan China-AS dan perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.”

“China akan dengan tegas mengambil tindakan balasan yang sah dan diperlukan sehubungan dengan perkembangan situasi,” katanya.

Pemerintahan Presiden Joe Biden mengatakan paket itu telah dipertimbangkan selama beberapa waktu dan telah dikembangkan melalui konsultasi dengan anggota parlemen Taiwan dan AS.

“Ketika RRT terus meningkatkan tekanan terhadap Taiwan, termasuk melalui peningkatan kehadiran militer dan angkatan laut di sekitar Taiwan, dan upaya untuk mengubah status quo di Selat Taiwan, kami memberi Taiwan apa yang dibutuhkannya untuk mempertahankan pertahanan mandirinya. kemampuan,” kata Laura Rosenberger, direktur senior Gedung Putih untuk China dan Taiwan.

TARUHAN RADIO/SUMBER: Klix.ba

Author: John Hayes